Wednesday, 14 December 2011

Bibir.

perkataan 'transformasi' dan 'revolusi' sememanganya wujud
sebagai kata kerja,
 atau kata nama?
bibir melontar keagungan janji merubah pahit realiti.
namun hanya menghidang perkara yang tak menepati,
serta manis janji yang tidak diingati.

bibir kau kata, manis ayat, itu bukti akal yang ligat,
namun pincang bila perkataan dan perbuatan tidak seiring.
ilmu yang kau ikrar setia untuk berpegang jadikan landasan,
kau jadikan alat meraih undi, melepas diri.
hasilnya mana? buktinya ada?
apa usahanya? 

persoalan yang ku bangkitkan bukan mahu merendahkan
atau menghina, tetapi lahir dari jiwa yang tanya,
mana kebenaran kata kata manusia?
mana lunturnya semua gunanya bahasa?

aku percaya bukan sengaja bahasa itu dicipta,
bila kau kata semut dan cacing pun ada gunanya, 
apatah lagi perkara lain.
jangan buta berbicara tanpa makna.

Aku maafkan kamu wahai katak melalak.

No comments:

Post a Comment